Rumah

Friday, June 10, 2011

Aku dan GRO


GRO satu kerjaya yang memang confirm dipandang keji dan hina oleh masyarakat. Satu kerjaya yang berimejkan Seks, tidak bermoral, liar dan macam-macam lagi. Tapi ramai juga lelaki di Malaysia yang tergila-gilakan GRO. Ingat beb, sekali terjerat dengan cinta GRO merana badan selama-selamanya beb..hehhehe..hari ni aku nak menulis luar dari kerangka agama tapi skop tetap kepada soal sosial budaya masyarakat moden. Kalau nak diceritakan tentang jerat cinta GRO ni, aku rasa dah ramai yang terkena sampai yang rumahtangga hancur, hidup merana, hilang segala-galanya hanya kerana mengejar cinta seorang wanita kupu-kupu malam. Benda ni tak leh nak salahkan 100% kepada GRO ni coz memang tugas hakiki dia orang seperti yang terkandung dalam fail meja dia orang untuk menggoda mana-mana pelanggan sebaik mungkin agar selalu datang ke Pusat Hiburan tempat dia orang kerja. Kalau yang nak dapat duit lebih tu boleh sampai ke bilik tidur beb tapi aku jamin hampir 100% boleh bawa ke bilik tidur walau ada segelintir GRO yang berlakon ibarat mereka SUCI DALAM DEBU.

Kawan aku ramai yang terjerat dengan cinta GRO ni. Ada yang sanggup meninggalkan kerjaya yang hebat dengan gaji yang lumayan semata-mata nak pastikan GRO tu sentiasa hidup disisinya tapi dia tak tahu yang dia tu bodoh dan bangang sebab GRO nakkan wang ringgit dia jer..Abg ada duit, Abg sayang..Abg takder duti, Abg boleh jalan daaa...last sekali kerja hilang, rumah tangga hancur, Sang Gro tu pergi hinggap kat orang lain pulak yang boleh buat dia MASYUKKKK...so sapa yang bodoh???? jantan tu jugak yang bodoh....Tapi bak kata orang tua-tua, Kalau kail panjang sejengkal, lautan dalam jangan hendak duga..kalau tak naya nanti.

GRO dan ilmu hitam???...Yes... aku berani cakap kebanyakkan GRO main ilmu hitam..Kebanyakkan ilmu dia orang guna adalah kategori ilmu pengasih dan penunduk...Pengalaman seorang kawan aku yang hampir gila terkena dengan benda ni...Bro, kalau duk angau atau gila bayang yang melampau-lampau sampai buat tu tak boleh, buat ni tak boleh...24 jam duk terbayang GRO tu apa benda ni lagi BRO..Kalau yang paling kritikal tu sampai takleh nak kawal diri separuh gila..benda apa lagi ni???...Confirm kena pengasih...Angau yang semula jadi takderlah sampai orang tu boleh jadi separuh gila...


                                   

Aku sendiri mengenali GRO ni seawal usia ku 20 an semasa belajar di sebuah universiti ibu kota.  Dalam 10 tahun yang lampau..Aku chatting dalam satu laman sosial Amboi.Net yang agak fofular pada waktu tu..aku terchatlah dengan seorang popuan ni yang mengaku sebagai GRO dan offer pada aku untuk tidur dengan dia dgn bayaran RM 500. Perghhhhhh...gila babas beb, aku student masa tu mana ada pitis kata orang kelantan. Aku tanya popuan tu kenapa sampai tahap macam tu, dia kata dia perlukan duit.


 Aku cuba nak bantu dia dengan bawa dia pergi ke Darul Rufaqa di Rawang pada masa tu sebab  Darul Rufaqa banyak membantu insan-insan kupu-kupu malam termasuk popuan yang berstatus ayam yang ingin berubah dan kembali ke pangkal jalan. Kawan-kawan rumah sewa aku yang kebanyakkan kepimpinan Mahasiswa Islam di universiti pada masa tu duk kutuk aku kununnya nak jadi hero...Kadang-kadang aku bengang jugak dengan orang belajar agama ni mudah sangat jatuh hukum, mana tahu kot-kot dengan aku tolong GRO tu, hidayah Allah sampai kat dia....nak kahwin dengan GRO tu taklah kot...

First time aku jumpa GRO tu kat Central Market masa tu dengan kawan aku...lawa jugak beb tapi muka memang keruh dan tak jernihlah..Aku tanya dia pasal apa nak buat keja tak elok tu dan alasan dia nak bagi anak dia kat kampung yang sakit termasuk orang tua dia..lorrr..ibu tunggal rupanya..ishhh mesti kahwin waktu sekolah lagi ni tapi aku tetap janji dengan dia untuk bantu dia...kesian jugak aku tengok..

Aku tetap  memberanikan diri untuk bantu GRO tu. Alhamdulilah aku dapat wang RM 500 tu dari Darul Rufaqa hasil pertolongan teman aku yang berada dalam jemaah Darul Rufaqa. Seingat aku, aku ajak kawan aku tu untuk ikut aku gi Pandan Indah  jumpa dengan  GRO tu bagi menyampaikan bantuan dari Darul Rufaqa. Dengan naik motor EX5 aku masa tu pergilah aku ke Pandan Indah. Nak tahu apa jadi..aku kena kejar dengan jantan cina yang duk serumah dengan GRO tu, pehhhh langkah seribu kita orang lari , nasib baik motor EX5 aku masa tu tak meragam kalau tak lunyai kena belasah....Tubuh dia lebih kurang Malek Noor, Tatoo penuh di dada..Hahahhahha..satu hari satu malam  aku kena kutuk dengan member umah aku..padam muka aku nak bantu kunun..apa cerrr..hehhehe..


                              

Kita tinggalkan kisah aku 10 tahun yang lampau yang sememangnya aku terlalu naif tentang kehidupan pada waktu tu. Aku kembali mengenali dunia GRO setelah usia aku menjangkau lewat 20 an. Perkenalan aku dengan seorang GRO secara tidak sengaja di sebuah pusat membeli belah  sekitar tahun 2007 telah mengubah lanskap hidup aku dalam mengenali  susur galur wanita yang bergelar kupu-kupu malam ni. Aku sendiri pung tak pernah terfikir untuk mengenali rapat wanita seperti ini. 


Aku memang jenis mudah bersimpati dengan orang dan apabila aku mengetahui serba sedikit tentang wanita GRO ni tercuit rasa simpati pada GRO yang biar aku gelarkan namanya sebagai Rohayu. Pengalaman hitam hidupnya menyebabkan aku amat berminat untuk mengenali diri Rohayu ini sedangkan aku lupa yang aku telah  mengheret hidup aku turut serta dalam kemelut hidupnya. Rohayu ni boleh dikatakan agak lembut dan manja perwatakannya dan confirm mana-mana jantan yang kenal dengan dia pasti akan tangkap cinta dan lentok habis. Melalui maklumat yang aku dapat memang ramai jantan-jantan dahi licin yang tangkap gila separuh mati dengan si Rohayu ni.

Aku amat berminat untuk menulis pasal kisah hidupnya konon-kononnya nak jadi macam Dato' A.Samad Said lah aku ni menulis kisah benar tentang pelacur yang bernama Salina di Singapura.. Mungkin jugaklah kot aku nak jadi macam A.Samad Said..hehheheh..poyo jer kan bunyinya. Aku terpaksa menghabiskan sedikit wang untuk menjejakkan kaki ke tempat kerja Rohayu walaupun aku bukan jenis kaki sosial. Adalah dalam 3 kali aku jejak kaki ke tempat Rohayu bekerja termasuk ikut Rohayu masuk kelab malam di sekitar Bukit Bintang. Tujuan aku satu nak melihat realiti kehidupan GRO yang bernama Rohayu ini kerana aku ingin menulis tentang kisah hidupnya.

                          


Ternyata Rohayu seorang wanita melayu Islam yang perjalanan  hidupnya telah jauh terpesong dari batas-batasan seorang wanita Melayu Islam. Sebagai wanita Melayu pun hidupnya telah  jauh terbabas apatah lagi sebagai seorang wanita yang beragama Islam..  Dia seorang yang kuat minum dan aku pernah tengok dia habiskan sebotal Arak yg berjenama terkenal tanpa dia mabuk. Mak Datuk!!! ni kira the real kaki botol ni..ishh!! orang ke apa ni..aku tercengang sendirian..simpati bertimbun-timbun datang dalam diri aku pada si Rohayu ni.  Bagi aku Rohayu ni jenis manusia yang pasrah tentang hidupnya. Maknanya  dia ni jenis ikut jer arus kehidupan, kalau nak jadi baik, baiklah jadi. Kalau nak jadi jahat, jahatlah jadinya..dia hanya ikut jer ketentuan takdir dan masa..Mungkin sejarah hitam hidupnya banyak membuat dia menjadi seorang yang pasrah dalam hidup. Itu andaian akulah..hehhe..

Last sekali dia berjanji pada aku untuk berhenti kerja sebagai GRO dan ingin memasuki kelas Jahitan bagi persiapan untuk menghadapi kehidupan selepas dia berhenti kerja sebagai GRO. Aku berjaya masukkan dia ke kelas jahitan anjuran Giat Mara selepas puas merayu dengan Pengetua Giat Mara untuk terima dia ambik kelas jahitan kat situ dan beberapa bulan  selepas itu aku telah terputus hubungan dengan Rohayu. Kali terakhir aku berjumpa dengan dia sewaktu aku pergi menziarah dia  di Utara tanah air atas pelawaan dia untuk hadir melihat perniagaan dia. Boleh tahan besar juga kedai dia buka kat Utara tanahair.  Percutian aku ke sana hanyalah satu di samping memenuhi pelawaan dia, aku juga ingin mengakhiri segala2nya dengan keadaan yang baik agar tidak ada dendam antara aku dengan Rohayu

Alhamdulilah dia boleh urus hidup dia sekarang walaupun aku dengar-dengar cerita dari teman baiknya sendiri yang  hidup dia sekarang ditanggung oleh seorang lelaki  yang agak kaya, entahlah cerita ini betul atau tidak wallahuaklam dan  aku sendiri malas nak tahu tentang kesahihah cerita ini.  Terpulanglah itu hak dia untuk memilih yang mana baik dan buruk untuk hidup dia, kalau betul cerita ini apa salahnya kalau lelaki kaya itu betul-betul jujur pada rohayu  dan  ambik Rohayu sebagai isterinya yang sah di sisi agama dan dapat membimbing Rohayu kembali ke landasan Islam yang betul. Besar ganjaran pahalanya tu bro..heheh. Aku pula telah matikan niat aku untuk menulis tentang hidup Rohayu walaupun hampir 4 bab telah aku siapkan atas sebab-sebab tertentu.

                             

Itulah serba ringkas catatan "Aku dan GRO" yang sempat aku kongsikan di Blog ini. Buat Rohayu semoga hati dan jiwanya benar-benar  ikhlas dan kudus untuk berhijrah ke jalan agama dan jalan keredhaan Allah dan ditemukan dengan lelaki yang soleh dan baik yang dapat membimbingnya menjadi wanita Islam dalam erti kata sebenar. Bagi aku pulak cukuplah, aku  tak nak kenal lagi Rohayu kedua dalam hidup aku., aku ingin melupakan segala-galanya tentang Rohayu. Aku ingin kuburkan watak Rohayu dalam khazanah perkuburan kenangan hidup untuk aku. Biarlah hanya doa aku yang mengiringi perjalanan hidup dia. Cukuplah sekali aku terheret dalam kemelut hidup Rohayu bukan untuk kali kedua walaupun ia satu pengalaman yang amat mahal (Kembara Sufi)

7 comments:

Zu said...

Gro oh Bank GRO

Anonymous said...

hmmm.. tahniah bro.. citer ini adalah senario kemelut orang perempuan yang ingin hidup senang cara mudah. ada juga gro yang amat cetek fikirannya berstatus ibu tunggal, tinggalkan anak demi mengejar tipu daya dunia. hidup penuh nista dan bangga menjerat lelaki2 yang penuh simpati. hati2 bro.. dalam menulis jangan sampai muflis.. kalau boleh, tuliskan juga cara menginsafkan bagi yang telah terpedaya.. akhir kalam, hindarilah maksiat..wallahua'lam

Ajit Kembara Sufi said...

Allah berfirman

فَأَمَّا مَنْ طَغَى (٣٧)وَآثَرَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا (٣٨)فَإِنَّ الْجَحِيمَ هِيَ الْمَأْوَى (٣٩)وَأَمَّا مَنْ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِ وَنَهَى النَّفْسَ عَنِ الْهَوَى (٤٠)فَإِنَّ الْجَنَّةَ هِيَ الْمَأْوَى

Adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia, maka sesungguhnya nerakalah tempat tinggal(nya). Dan Adapun orang-orang yang takut kepada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka Sesungguhnya syurgalah tempat tinggal(nya). (QS An-Naazi'aat : 37-41)

suci said...

seimbangkan kehidupan di dunia dan akhirat,syukur atas rezeki yang telah diberikan dan jauhi istidraj... apa juga yang kita lalui di dunia ini adalah sebahagian dari kehidupan. Allah tidak pernah membebankan umatnya tetapi kita sebenarnya membebankan diri kita sendiri...Pilihan adalah di tangan kita sendiri, pilihlah jalan yang diredhainya dan pilihlah teman hidup yang sederhana dan insyaalah kehidupan kita akan direstui.....amin

Bob Hazrey said...

Mcm mana i boleh hubungi u kembara sufi?, i berminat untuk menjadikan cerita ini sebagai novel

Ajit Kembara Sufi said...

Maaf...saya tak berminat utk menjadikan cerita ini sebuah novel..end...

suci said...

mungkin boleh diterbitkan sebagai drama filem..... kutipanya mungkin akan melebihi filem "Gangster" atau "Kongsi"......